Skip to content

Mencari Kebahagiaan

Agustus 30, 2009

28122008235
Mencari kebahagiaan adalah cita-cita dan harapan manusia dalam kehidupan. Ada yang berpendapat kebahagiaan terletak pada kekayaan maka mereka berlomba dan berusaha untuk memperolehnya.

Ada kelompok orang  beranggapan kebahagiaan terletak kepada kekuasaan,maka  berusahalah mereka untuk mencapainya, sementara ada juga menyangkakan kebahagiaan itu bisa diperoleh melalui  kepuasan seks, lalu berlumbalah mereka melakukannya sampai-sampai lupa batasan dalam agama.

Kalau menurut anda sendiri apa sih makna dari kebahagiaan itu?apakah anda juga selalu berusaha untuk mencapainya saya yakin jawaban anda ”ya”.

Namun, fakta sejarah membuktikan bahawa kekayaan, kekuasaan dan kenikmatan seks bukanlah kebahagiaan yang hakiki yang dicari dan diperlukan manusia. Tidak sedikit manusia terpedaya dan mengalami kehancuran gara-gara mengejar serta memburu kebahagiaan berdasarkan ketiga-tiga pendapat itu.

Dalam soal kekayaan misalnya, kisah diceritakan al-Quran pada zaman Nabi Musa adalah satu contoh paling tepat membuktikan kekayaan bukan kebahagiaan mutlak.

Qarun dengan usahanya berhasil  menjadi orang paling kaya di dunia. Malangnya dalam waktu yang  tidak berapa lama kebahagiaan yang dianggapnya ada pada kekayaan  itu musnah akibat rasa takabur dan sombong yang tercetus dalam diri Qarun.

Qarun bersama harta kekayaannya ditelan tanah seperti firman Allah bermaksud: “Lalu Kami timbunkan dia bersama-sama dengan rumahnya di dalam tanah, maka  ia tidak akan mendapat satu golonganpun yang bisa  menolongnya dari azab Allah dan ia pula tidak dapat menolong dirinya sendiri.” (Surah al-Qasas, ayat 81)

Kemudian ada yang  beranggapan kebahagiaan itu terletak pada kekuasaan. Maka berjuanglah mereka untuk memperolehnya dengan bermacam cara. Contoh jelas dalam soal ini ialah kisah Firaun yang berlaku pada zaman Nabi Musa.

Betapa besar kekuasaannya di bumi Mesir, sehingga dia mengaku dirinya Tuhan, tetapi kebahagiaan dirasakan  berdasarkan kekuasaannya itu tidak sampai ke mana-mana. Akhirnya Allah menenggelamkan bala tentera termasuk dirinya ke dalam laut ketika mengejar Nabi Musa.

Hal ini dijelaskan Allah dalam firman-Nya yang artinya: “Maka Kami pun membalas mereka, lalu Kami menenggelamkan mereka di laut dengan sebab mereka mendustakan ayat Kami dan mereka sentiasa lalai daripadanya.” (Surah al-A’raaf, ayat 136)

Seterusnya ada pula yang  beranggapan kebahagiaan itu terletak pada kenikmatan seks jadi berusahalah mereka mencari kepuasan itu. Hal itu terjadi pada zaman Nabi Luth di mana kaumnya cuba mencari puncak kepuasan itu dalam keghairahan seks.

Ternyata  mereka tidak dapat menemui rasa kebahagiaan  pada wanita yang seharusnya menjadi pasangan mereka. Akhirnya mereka beralih mencari pasangan sejenis. Akibat perbuatan terkutuk itu akhirnya mereka dihancurkan.

Terlepas dari contoh-contoh diatas  apasih arti kebahagiaan yang hakiki menurut agama islam?

Dalam Islam kebahagiaan hanya boleh dicapai dan diperoleh pada jalan beriman, bertakwa dan beramal shalih. Malahan  iman mutiara paling agung dalam peribadi seorang Muslim.

Allah berfirman yang bermaksud: “Sebenarnya Allah jugalah yang melimpahkan nikmat kepadamu dengan memimpin kamu kepada keimanan jika kamu adalah orang yang benar.” (Surah al-Hujurat, ayat 17)

Lantaran itu tidak heranlah jika kebahagiaan orang mukmin hasil daripada keimanan dan ketaqwaan meliputi dua alam iaitu alam dunia yang sementara itu dan akhirat, kekal buat selama-lamanya.

Firman Allah bermaksud: “Ketahuilah! Sesungguhnya wali Allah, tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berduka cita (wali Allah itu ialah) orang yang beriman serta mereka pula sentiasa bertaqwa. Untuk mereka sajalah kebahagiaan yang menggembirakan di dunia dan akhirat. Tidak ada (sebarang) perubahan pada janji Allah, yang demikian itulah kejayaan yang sebenarnya.” (Surah Yunus, ayat 64)

Kebahagiaan hakiki dalam Islam bukanlah berdasarkan kekayaan, kekuasaan dan kepuasan seks, sebaliknya melalui keimanan, ketaqwaan dan amal salih. Namun, Islam tidak melarang umatnya daripada berikhtiar dan mencari harta kekayaan, ilmu serta pangkat.

Firman Allah bermaksud: “Dan tentulah dengan harta kekayaan yang dikaruniakan Allah kepadamu akan pahala dan kebahagiaan hari akhirat dan janganlah engkau melupakan bahagianmu (keperluan dan bekalanmu) di dunia.” (Surah al-Qasas, ayat 77)

Tetapi harta kekayaan, ilmu dan pangkat bukan menjadi tujuan utama sebaliknya sebagai alat dan syarat kehidupan di dunia sementara ini,yang harus kita capai sebenarnya adalah kebahagiaan nanti di akhirat kelak .

Sama-samalah kita instropeksi diri kita sendiri apa sebenarnya yang mau kita capai dalam kehidupan ini.

Iklan

From → bahagia, muslim

2 Komentar
  1. harta yang kita miliki ibarat hartanya tukang parkir (itung aja tuh mobil n motornya! betapa kayanya tukang parkir!). tapi, satu demi satu mobil atau motornya hilang, dia tidak sedih, biasa aja tuh!

  2. zacky4style permalink

    Harta yang baik adalah harta yang diperuntukkan untuk islam, menolong yang kekurangan dan mengasihi anak yatim. disebabkan sebagian manusia diperuntukan menolong manusia lainnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: